Syair Perahu & “Jerangkung Dalam Almari” 1991

 

Pada tahun 1991, kumpulan Wings telah mengeluarkan sebuah album rock yang berpaksikan kepada irama hard rock dan rif-rif gitar yang lebih teknikal dan keras.

Menariknya, salah satu lirik lagu dalam album tersebut, Jerangkung Dalam Almari yang juga menjadi tajuk album, menyebutkan tentang Syair Perahu, dipercayai dihasilkan pada awal abad ke-17 oleh tokoh terkenal, Hamzah Fansuri.

 

 

 

 

 

====================================================================

 Jabatan Sejarah
The Historian Secret Society
kredit: i-liriklagu.com, muzikrock.com, Tafsiran Syair Syeikh Hamzah Al-Fansuri (2015), Hamzah Fansuri, Wan Mohd Shaghir Abdullah (Editor), Amdan Hamid (Editor), Perniagaan Jahabersa; mimbarkata.blogspot.my, salihara.org, merdeka.com

    ====================================================================

.

.

.

.

.

.

Album Jerangkung Dalam Almari adalah album keempat yang dikeluarkan oleh salah satu gergasi rock tanahair, Wings. Ia menampilkan lagu-lagu yang berirama lebih keras dengan aura hard rock dan rif-rif gitar yang agak sukar tetapi bermelodi dan dimainkan dengan pantas seperti lagu ‘Awang Thrasher’ dan ‘Jerangkung Dalam Almari’ sendiri. Walaupun demikian, tetap diselitkan lagu-lagu slow rock yang mesra radio seperti ‘Aku Pun Tahu’ dan bernuansakan ala-ala blues seperti ‘Dalam Kehadiran Sofiah’.

Album ini diterbitkan oleh M. Nasir dan susunan muzik oleh beliau dan Wings sendiri. Jika kita lihat, kebanyakan lagu-lagu di dalam album ini adalah ciptaan M. Nasir dan tidak boleh dinafikan M. Nasir adalah pelopor kepada kegemilangan muzik rock tanahair dengan lagu-lagu sentuhannya pasti akan hit di pasaran. Ini tidaklah menghairankan kerana setiap lagu beliau memiliki irama dan melodi yang sedap didengar jika dibandingkan dengan lagu-lagu pada masakini. Ini menunjukkan pencipta lagu adalah penting dalam sesuatu industri muzik atau genre muzik itu sendiri untuk bertahan.

Namun kita di sini bukanlah untuk membicarakan tentang sejarah muzik Wings atau kebejatan industri muzik hari ini, namun ingin memfokuskan kepada salah satu lagu di dalam album ini yang menariknya ada menyebut tentang sebuah syair yang pernah terkenal di seluruh Alam Melayu!

Nama syair itu terdapat dalam trek ke-8, ‘Jerangkung Dalam Almari’.

.

.

.

Jerangkung Dalam Almari (Wings)

.

.

jerangkung2

 

 

Apa ada dalam kamu
Ada juga di dalam kami
Apa ada dalam kami
Ada juga di dalam kamu

Aku adalah aku… adalah aku

Apa ada dalam kamus
Ada juga di dalam diri
Apa ada dalam diri
Ada juga di dalam kamu

Kami adalah kami…. adalah kami

Maafkanlah kami
Dalam generasi ini
Tak faham… tak kenal
Syair Perahu tunjang pujangga Melayu

Apa ada dalam kamus
Ada juga di dalam diri
Apa ada dalam diri
Ada juga di dalam kamu

Maafkanlah kami
Dalam generasi kami
Menjerit…. meraung
Keras di jiwa
Pernafasan dari kami

(Solo)

Maafkanlah kami
Dalam generasi kami
Menjerit…. meraung
Meminta lepaskan
jerangkung dalam almari

Apa ada dalam kamus
Ada juga di dalam diri
Apa ada dalam diri
Ada juga di dalam kamus

Maafkanlah kami
Dalam generasi ini
Menjerit… meraung
Meminta lepaskan
Jerangkung dalam almari

Jerangkung dalam almari

 

 

 

 Apakah itu ‘Syair Perahu’?

 

museum-aceh

Manuskrip-manuskrip di Muzium Aceh. Foto dari Merdeka.com

 

Syair Perahu adalah sebuah puisi yang mengandungi 40 rangkap, dihasilkan oleh tokoh terkenal dari Sumatera Utara sekitar penghujung abad ke-16 dan awal abad ke-17, Hamzah Fansuri. Beliau bukan sahaja mendalami agama dan berpengetahuan dalam ilmu tasawuf malah seorang pujangga yang tersohor. Karya-karya Hamzah Fansuri bukan sahaja menyentuh tentang agama dan hal-hal sekitar tasawuf, namun ia secara tidak langsung mencakupi kesusasteraan dan kesenian bahasa Melayu itu sendiri sebagai lingua franca Alam Melayu dan Nusantara secara keseluruhan.

Begitu juga dengan Syair Perahu ini yang mengandungi nasihat-nasihat dan pesanan-pesanan yang amat berguna sebagai pedoman kehidupan. Tidak hairanlah Syair Perahu ini adalah salah satu mahakarya dan permata  dalam dunia kesusasteraan Melayu selain Gurindam Dua Belas.

 

 

Syair Perahu (Hamzah Fansuri)

 

Inilah gerangan suatu madah
mengarangkan syair terlalu indah,
membetuli jalan tempat berpindah,
di sanalah i’tikat diperbetuli sudah

Wahai muda kenali dirimu,
ialah perahu tamsil tubuhmu,
tiadalah berapa lama hidupmu,
ke akhirat jua kekal diammu.

Hai muda arif-budiman,
hasilkan kemudi dengan pedoman,
alat perahumu jua kerjakan,
itulah jalan membetuli insan.

Perteguh jua alat perahumu,
hasilkan bekal air dan kayu,
dayung pengayuh taruh di situ,
supaya laju perahumu itu

Sudahlah hasil kayu dan ayar,
angkatlah pula sauh dan layar,
pada beras bekal jantanlah taksir,
niscaya sempurna jalan yang kabir.

Perteguh jua alat perahumu,
muaranya sempit tempatmu lalu,
banyaklah di sana ikan dan hiu,
menanti perahumu lalu dari situ.

Muaranya dalam, ikanpun banyak,
di sanalah perahu karam dan rusak,
karangnya tajam seperti tombak
ke atas pasir kamu tersesak.

Ketahui olehmu hai anak dagang
riaknya rencam ombaknya karang
ikanpun banyak datang menyarang
hendak membawa ke tengah sawang.

Muaranya itu terlalu sempit,
di manakan lalu sampan dan rakit
jikalau ada pedoman dikapit,
sempurnalah jalan terlalu ba’id.

Baiklah perahu engkau perteguh,
hasilkan pendapat dengan tali sauh,
anginnya keras ombaknya cabuh,
pulaunya jauh tempat berlabuh.

Lengkapkan pendarat dan tali sauh,
derasmu banyak bertemu musuh,
selebu rencam ombaknya cabuh,
La ilaha illallahu akan tali yang teguh.

Barang siapa bergantung di situ,
teduhlah selebu yang rencam itu
pedoman betuli perahumu laju,
selamat engkau ke pulau itu.

La ilaha illallahu jua yang engkau ikut,
di laut keras dan topan ribut,
hiu dan paus di belakang menurut,
pertetaplah kemudi jangan terkejut.

Laut Silan terlalu dalam,
di sanalah perahu rusak dan karam,
sungguhpun banyak di sana menyelam,
larang mendapat permata nilam.

Laut Silan wahid al kahhar,
riaknya rencam ombaknya besar,
anginnya songsongan membelok sengkar
perbaik kemudi jangan berkisar.

Itulah laut yang maha indah,
ke sanalah kita semuanya berpindah,
hasilkan bekal kayu dan juadah
selamatlah engkau sempurna musyahadah.

Silan itu ombaknya kisah,
banyaklah akan ke sana berpindah,
topan dan ribut terlalu ‘azamah,
perbetuli pedoman jangan berubah.

Laut Kulzum terlalu dalam,
ombaknya muhit pada sekalian alam
banyaklah di sana rusak dan karam,
perbaiki na’am, siang dan malam.

Ingati sungguh siang dan malam,
lautnya deras bertambah dalam,
anginpun keras, ombaknya rencam,
ingati perahu jangan tenggelam.

Jikalau engkau ingati sungguh,
angin yang keras menjadi teduh
tambahan selalu tetap yang cabuh
selamat engkau ke pulau itu berlabuh.

Sampailah ahad dengan masanya,
datanglah angin dengan paksanya,
belajar perahu sidang budimannya,
berlayar itu dengan kelengkapannya.

Wujud Allah nama perahunya,
ilmu Allah akan [dayungnya]
iman Allah nama kemudinya,
“yakin akan Allah” nama pawangnya.

“Taharat dan istinja'” nama lantainya,
“kufur dan masiat” air ruangnya,
tawakkul akan Allah jurubatunya
tauhid itu akan sauhnya.

Salat akan nabi tali bubutannya,
istigfar Allah akan layarnya,
“Allahu Akbar” nama anginnya,
subhan Allah akan lajunya.

“Wallahu a’lam” nama rantaunya,
“iradat Allah” nama bandarnya,
“kudrat Allah” nama labuhannya,
“surga jannat an naim nama negerinya.

Karangan ini suatu madah,
mengarangkan syair tempat berpindah,
di dalam dunia janganlah tam’ah,
di dalam kubur berkhalwat sudah.

Kenali dirimu di dalam kubur,
badan seorang hanya tersungkur
dengan siapa lawan bertutur?
di balik papan badan terhancur.

Di dalam dunia banyaklah mamang,
ke akhirat jua tempatmu pulang,
janganlah disusahi emas dan uang,
itulah membawa badan terbuang.

Tuntuti ilmu jangan kepalang,
di dalam kubur terbaring seorang,
Munkar wa Nakir ke sana datang,
menanyakan jikalau ada engkau sembahyang.

Tongkatnya lekat tiada terhisab,
badanmu remuk siksa dan azab,
akalmu itu hilang dan lenyap,
tanpa ada tujuan yg tetap,

Munkar wa Nakir bukan kepalang,
suaranya merdu bertambah garang,
tongkatnya besar terlalu panjang,
cabuknya banyak tiada terbilang.

Kenali dirimu, hai anak dagang!
di balik papan tidur telentang,
kelam dan dingin bukan kepalang,
dengan siapa lawan berbincang?

La ilaha illallahu itulah firman,
Tuhan itulah pergantungan alam sekalian,
iman tersurat pada hati insan,
siang dan malam jangan dilalaikan.

La ilaha illallahu itu terlalu nyata,
tauhid ma’rifat semata-mata,
memandang yang gaib semuanya rata,
lenyapkan ke sana sekalian kita.

La ilaha illallahu itu janganlah kaupermudah-mudah,
sekalian makhluk ke sana berpindah,
da’im dan ka’im jangan berubah,
khalak di sana dengan La ilaha illallahu.

La ilaha illallahu itu jangan kaulalaikan,
siang dan malam jangan kau sunyikan,
selama hidup juga engkau pakaikan,
Allah dan rasul juga yang menyampaikan.

La ilaha illallahu itu kata yang teguh,
memadamkan cahaya sekalian rusuh,
jin dan syaitan sekalian musuh,
hendak membawa dia bersungguh-sungguh.

La ilaha illallahu itu kesudahan kata,
tauhid ma’rifat semata-mata.
hapuskan hendak sekalian perkara,
hamba dan Tuhan tiada berbeda.

La ilaha illallahu itu tempat mengintai,
medan yang kadim tempat berdamai,
wujud Allah terlalu bitai,
siang dan malam jangan bercerai.

La ilaha illallahu itu tempat musyahadah,
menyatakan tauhid jangan berubah,
sempurnalah jalan iman yang mudah,
pertemuan Tuhan terlalu susah.

 

 

 

Sedikit Ulasan Tentang “Syair Perahu” Di dalam Jerangkung Dalam Almari (Wings)

 

 

erangkung Dalam Almari

 

 

Jika kita perhatikan rangkap ini:

 

Maafkanlah kami
Dalam generasi ini
Tak faham… tak kenal
Syair Perahu tunjang pujangga Melayu

 

Terdapat penyataan meminta maaf. Minta maaf atas sebab apa? Ayat seterusnya menyatakan ‘dalam generasi ini’ mereka tidak faham dan tidak kenal apakah itu Syair Perahu yang merupakan ‘tunjang pujangga Melayu’.

Rangkap ini menggambarkan era moden yang dilanda budaya rock ketika penghujung tahun 80-an dan awal 90-an, seolah-olah generasi ketika itu meminta maaf di atas kekurangan mereka tidak mengenal lagi apakah dia ‘Syair Perahu’ yang melambangkan kebudayaan dan memori silam generasi terdahulu. Syair Perahu diakui adalah ‘tunjang pujangga Melayu’ – yang menggambarkan ia memang benar adalah mahakarya dan ‘flagship‘ kepada koleksi kesusasteraan Melayu lama yang gilang-gemilang suatu ketika dulu.

Jika di masa itu generasi ketika itu tidak kenal dan faham apakah itu Syair Perahu, bagaimana dengan generasi kini yang dilanda bahana internet, media sosial dan bermacam-macam lagi medium yang kemudian membawa lagi pelbagai unsur luar?

Syair Perahu mungkin segelintir yang masih mengenal dan mengetahui isinya, namun pelajaran darinya, boleh kita sebar-sebarkan kerana sungguhpun syair itu sendiri mungkin akan lapuk dek masa, namun pelajaran, nasihat dan pesanan darinya tidakkan lekang dek zaman.

 

 

-Srikandi

8164_496614033697160_1253703772_n

Save

Save

Save

Save

Save

Save

Save

Save

Save

Save

Leave a Reply